Meski Tuli, Gadis Cantik Ini Bakal Unjuk Kemampuan Menari, Ternyata Begini Cara We Qin Yang Mengetahui Kapan Dirinya Bergerak

495 views
Para seniman yang tergabung di China Disabled People’s Performing Art Troupe (CDPPAT) akan unjuk kemampuan mereka di pertunjukan spesial bertajuk ‘My Dream’ di Grand City Convention Hall Surabaya.

iniSURABAYA.com – Para seniman asal Tiongkok yang tergabung dalam China Disabled People’s Performing Art Troupe (CDPPAT) akan tampil dalam pertunjukan spesial bertajuk ‘My Dream’.

Pentas spesial yang dipersembahkan Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia bersama DAAI TV ini akan digelar di Convention Hall (Convex) Grand City Mall Surabaya selama dua hari yaitu Sabtu-Mnggu (27-28/7/2019).  

Selain unjuk kemampuan di panggung akbar, personel CDPPAT ini juga melakukan meet and greet dengan sejumlah sekolah di Surabaya, Sidoarjo dan Kota Batu. Kegiatan sosial ini diawali dengan meet and greet dengan siswa-siswi Singapore National Academy (SNA School), Waru-Sidoarjo pada Kamis (25/7/2019).

Jadwal meet and greet berikutnya adalah murid SMK Kristen Harapan Sejati, Lontar-Surabaya, Jumat (26/7/2019), disusul murid-murid SMA Selamat Pagi Indonesia, Kota Batu (Senin, 29/7/2019). Acara meet and greet ditutup oleh siswa-siswi Sekolah Difable Karya Mulia, Wonokromo-Surabaya (Selasa, 30/7/2019).

Kunjungan CDPPAT ini ke Indonesia bukan yang pertama kalinya. Dua tahun lalu mereka sempat memukau masyarakat Indonesia lewat pertunjukan ‘My Dream’ yang diselenggarakan di 8 sesi di tiga kota di Indonesia.

Pada kesempatan tahun ini, ‘My Dream’ akan membawakan tarian baru yang diperuntukkan bagi penyintas bencana di dunia yaitu ‘Never Stop Dancing’ di samping tarian ikoniknya yaitu ‘Bodhisattva Seribu Tangan’.

Baca Juga : http://inisurabaya.com/2019/07/my-dream-ajang-seniman-penyandang-disabilitas-buktikan-tidak-ada-batas-manusia-semuanya-bisa-indah-dan-mengindahkan-dunia/

Salah satu seniman tari, We Qin Yang, merupakan penyandang tuli yang akan menampilkan tarian ‘Peacock Dance’. Meskipun tak bisa mendengar suara, mahasiswi Peking University ini tetap bisa menari seirama dengan musik.

“Saya memanfaatkan getaran langkah kaki untuk mengetahui kapan gerakan saya lakukan,” kata We Qin Yang.

CDPPAT, ungkap Hei Hong, telah tampil di seratus negara di Asia, Eropa, Amerika, Afrika, dan Oceana  dan juga dinobatkan PBB sebagai seniman perdamaian UNESCO.

Selain di Surabaya, My Dream telah berlangsung di Jakarta pada Sabtu-Minggu (20-21/7/2019), dan berlanjut ke Medan pada Sabtu-Minggu (3-4/8/2019). dit

#difable #disabilitas #grandcityconvex #mydream #yayasanbuddhatzuchiindonesia

Posting Terkait